Wednesday, August 25, 2010

Aku Anak Penzina ..Aku Tidak Berdosa

Aku anak penzina

Aku dilahirkan penuh seksa

Aku dilahirkan penuh benci tanpa rela

Aku dilahirkan kerana nafsu dan dosa

Aku dilahirkan penuh rasa jijik dan noda

Aku dilahirkan kerana ibu bapaku berzina!



Aku anak penzina

Aku dikeji dan dihina

Aku merana hidup di dunia

Aku tersiksa dicemuh manusia

Aku menangis hidup dipersenda

Aku dibiar hidup sengsara

Kerana aku anak penzina

Kerana ibu bapaku berzina!


Aku anak penzina

Hinakah diriku kerana dilahirkan?

Kejikah diriku kerana dilahirkan?

Aku tidak pernah meminta untuk lahir seperti itu

Aku juga ingin seperti kalian

Gembira bersama ayah dan bonda

Riang meniti hidup bersama keluarga

Tapi apa dayaku?

Sudah suratan nasibku begini

Aku lahir lantas dibuang

Aku lahir lantas dicampak ke semak

Aku lahir lantas disumbat ke longkang



Aku anak penzina

Ibu bapaku penzina

Adakah aku juga akan mewarisi mereka?

Adakah aku juga akan berzina seperti mereka

Adakah aku juga hanya hidup untuk keseronokan semata?

Adakah aku juga akan membuang anakku seperti mereka?!


Ibu..

Ayah..

Mengapa kau tegar menyiksa anakmu ini?

Tidakkah aku berhak untuk hidup bahagia?

Mengapa kalian melakukan dosa itu?

Mengapakah kalian tidak mengawal nafsu?

Mengapakah kalian mendengar kata iblis itu?

Lantas membenihkan aku dalam rahimmu




Wahai anak penzina yang tidak berdosa

Hapuslah air mata di pipimu

Hapuslah rasa duka dihatimu

Sesungguhnya kau anak yang suci

Dilahirkan tanpa dosa dan noda

Kau berhak menikmati keindahan hidup ini

Kerana kau juga adalah manusia seperti kami semua

Janganlah kau menyalahkan takdir ALLAH

Sesungguhnya DIA memilihmu untuk menghadapi dugaan ini

Kerana DIA tahu kau mampu mengharunginya




Wahai anak penzina yang tidak berdosa

Janganlah kau merasa jijik dengan dirimu

Janganlah kau merasa malu dengan dirimu

Kau berhak untuk menjadi insan berilmu

Kau berhak untuk menjadi insan penuh maju

Bangkitlah dan buktikan!

Bahawa anak terbuang sepertimu juga boleh berjaya

Janganlah kau mengikut jejak langkah ibu bapamu

Ubahlah dunia!

Terokalah semesta!


Wahai anak yang suci..

Kuatkanlah jati dirimu

Teguhkanlah iman di dadamu

Pasakkanlah taqwa di jiwamu

Langkahkan kakimu penuh maju

Sebagai hamba ALLAH Yang Satu




3 comments:

faridz said...

stail.. syahdu jiwa..

Azza Rynna said...

mintak nak copy paste tapi kredit blog awak

Nurul Syahada Edereal said...

wow...sungguh syahdu,,.tahniah kerana telah melahirkan kesedaran ke dalam hati banyak orang termasuk saya sendiri.